Tafsir Beberapa Ayat Al-Qur’an yang Terkait Masalah Sains Modern

Posted on Updated on

Qur’an memiliki kebenaran yang mutlak karena merupakan firman Allah. Meskipun Allah telah menegaskan bahwa Qur’an diturunkan dengan bahasa yang mudah dipahami dan mudah dipelajari(QS 44:58), akan tetapi ketika Qur’an dimasuki pemikiran-pemikiran manusia (berupa tafsiran) terkadang arti yang sebenarnya (genuine meaning) dari ayat-ayat Qur’an terkadang menjadi hilang. Hal ini terjadi karena akal pikiran manusia memiliki keterbatasan untuk menembus dan memahami kedalaman makna yang terkandung dalam suatu ayat. Karena keterbatasan tersebut, tafsiran yang dihasilkan pada akhirnya juga memiliki kebenaran yang relatif. Kesimpulan tersebut, untuk sementara ini, didukung oleh hasil tinjauan terhadap beberapa tafsir ayat-ayat Qur’an khususnya yang terkait dengan masalah sains (ilmu pengetahuan), dimana pemikiran para ahli tafsir jaman dahulu tidak mampu memahami kedalaman makna atau kata-kata yang digunakan oleh Allah dalam Al Qur’an. Selain itu, salah satu metode yang digunakan dalam menafsirkan ayat-ayat tertentu para ahli tafsir sering menghubungkannya dengan ayat-ayat lain yang terkadang sebenarnya tidak ada hubungan sama sekali. Hal ini dapat ditunjukkan pada kajian beberapa ayat yang akan dibahas dalam tulisan ini.

Secara definisi, Tafsir adalah upaya untuk memahami ayat-ayat Qur’an dimana teks-teks dalam  Qur’an diberi penjelesan baik secara singkat maupun secara panjang lebar. Tujuan utama dari kegiatan pentafsiran adalah mempermudah orang awam dalam memahami isi Qur’an. Sejalan dengan perjalanan waktu, berbagai macam jenis tafsir telah dihasilkan dari yang bersifat konvensional sampai dengan tafsir modern dengan mempertimbangkan nilai-nilai yang berlaku pada zamannya. Dari berbagai jenis tafsir yang ada, ada perbedaan dalam penyusunan tafsir khususnya dalam hal pendekatan dan penekanan yang digunakan. Ada jenis tafsir yang menekankan pada aspek historis dari teks Qur’an. Ada juga jenis tafsir yang sebagian besar didasarkan pada hadist dan yang menginterpretasikan ayat Qur’an menurut tradisi yang diceritakan dari Nabi dan Imam, atau dari sahabat dan tabi’in. Jenis lain dari tafsir Qur’an didasarkan pada penggunakan akal/rasio sebagai instrument untuk memahami maksud dari Qur’an. Dari sekian tafsir yang beredar, mungkin ada jenis tafsiran yang bersifat bias dalam arti mencoba membuat teks Qur’an sesuai dengan pandangan awal dari seorang pentafsir, dan ada juga yang tidak bias (tidak ada upaya mengarahkan pemahaman Qur’an pada pandangan awal seorang pentafsir).

Dua Pendekatan Tafsir: Analitik dan Tematik

Terlepas dari bias dan tidaknya suatu tafsir, secara prinsipil ada dua metode tafsir yang berkembang sejalan dengan tumbuhnya pemikiran Islam. Kedua metode tersebut masing-masing dikenal sebagai “pendekatan analisis” (al-’ittijah al-tajzi’i fi al-tafsir) dan pendekatan tematik atau sintetik (al-’ittijah al-tawhidi aw al-mawdu’i fi al-tafsir). Pendekatan tematik umumnya telah membantu dalam pengembangan pemikiran hukum Islam (fiqh) dan memperkaya studi ilmiah dalam bidang ini. Sebaliknya, pendekatan analitik dalam studi Qur’an umumnya melekat pada perkembangan pemikiran Islam – perkembangan pendekatan tafsir dapat dikatakan ‘mandek’ atau tidak menghasilkan karya baru selama beberapa abad setelah terbitnya tafsir karya At-Tabari, Ar-Razi, dan Al-Syaikh At-Tusi.

Tafsir Qur’an yang didasarkan pada pendekatan analitik menekankan pentafsiran ayat demi ayat menurut urutan dikumpulkannya atau diturunkannya ayat tersebut. Tafsir yang mengikuti penedekatan ini mempertimbangkan berbagai aspek yang dirasa efektif seperti makna secara literal, tradisi, dan keterkaitan dengan ayat-ayat lain yang memiliki beberapa kata atau makna yang kurang lebih sama. Pentafsir yang menggunakan pendekatan ini mencoba untuk mengungkap dan memahami ayat Qur’an dengan mempertimbangkan kontek pada saat suatu ayat diturunkan.

Pada dasarnya, tujuan dari metode atau pendekatan analitik adalah untuk memberikan penjelasan terhadap firman Allah yang mungkin bisa dipahami oleh sebagain besar umat Islam pada permulaan perkembangan Islam. Metode tafsir dengan pendekatan analitik berkembang mulai era Sahabat dan Tabi’in, dan mengalami kemajuan yang yang lambat tapi pasti. Akhirnya sampai dengan akhir abad ke-3 dan awal abad ke-4, muncul beberapa tafsir yang lengkap seperti hasil karya Ibnu Majah dan At-Tabari. Akan tetapi sejalan dengan perkembangan waktu dan lamanya jarak dari periode turunnya Qur’an serta perubahan jaman, beberapa makna atau tafsiran menjadi sulit dipahami/kurang jelas. Sebagai akibatnya, perkembangan metode analitik mengikuti kecenderungan ketidakjelasan dalam memahami teks Qur’an, sampai akhirnya muncul beberapa tafsir yang mengupas secara berurutan dimulai dari Surat Al-Fatihah sampai dengan surat terakhir, Surat An-Naas yang mentafsirkan ayat-demi ayat.

Sementara itu, pada pendekatan tematik, tafsir Qur’an tidak dilakukan ayat demi ayat. Sebaliknya pendekatan ini digunakan untuk mencoba mempelajari Qur’an dengan mengambil tema tertentu dari berbagai konteks seperti sosial dan doktrinal yang dibahas atau disebutkan dalam Qur’an. Tafsir dengan pendekatan tematik, misalnya, membahas masalah doktrin tauhid dalam Qur’an, konsep kenabian dalam Qur’an, pendekatan Qur’an terhadap ilmu ekonomi, hukum-hukum Islam, kosmologi Qur’an dan sebagainya. Melalui studi-studi tersebut, metode ini mencoba menentukan pandangan-pandangan Qur’an sebagai konsekuensi dari pesan Islam yang berkaitan dengan isu tertentu dalam kehidupan ini. Jadi jelaslah bahwa pendekatan tematik tidak menekankan pemahaman Qur’an ayat demi ayat melainkan memahami ayat-ayat Qur’an yang dikaitkan dengan konteks atau tema tertentu yang sering dijumpai dalam kehidupan di alam semesta ini.

Dari kedua jenis pendekatan tafsir, tampaknya metode analitik lebih populer karena telah mendominasi berabad-abad dengan produk-produk tafsir yang sangat terkenal seperti Tafsir Jalalen, Tafsir Qurtubi, Tafsir Ibu Katsir dan Tafsir Munir. Meskipun demikian, perlu ditekankan bahwa sebenarnya tidak ada garis pembatas atau pemisah antara kedua jenis metode tafsir tersebut baik pada tataran praktis maupun kegiatan pentafsiran sepanjang sejarah, karena terbukti pendekatan tematik dalam mengkaji Qur’an memerlukan metode analitik untuk mendapatkan kejelasan makna dari ayat-ayat yang terkait dengan topik yang sedang dibahas.

Beberapa kitab tafsir yang disebutkan di atas (Tafsir Jalalen, Tafsir Qurtubi, Tafsir Ibnu Katsir dan Tafsir Munir (Nawawi)) telah banyak dipakai sebagai dasar dalam mengkaji dan memahami isi Qur’an. Tidak jarang, tafsir-tafsir tersebut juga digunakan sebagai rujukan dalam menterjemahkan Qur’an ke berbagai bahasa, khususnya untuk menjelaskan beberapa ayat yang dirasa memerlukan penjelasan lebih jauh. Dari berbagai kitab tafsir tersebut tentunya ada beberapa perbedaan dan juga persamaan. Misalnya, kata tertentu dalam suatu ayat ditafsirkan atau dijelaskan secara panjang lebar dalam kitab tafsir tertentu, tetapi tidak ditafsirkan sama sekali dalam kitab tafsir yang lain karena dianggap sudah jelas. Selain perbedaan tersebut, beberapa kitab tafsir yang ada juga memiliki persamaan dalam mengartikan atau mentafsirkan kata-kata tertentu dalam ayat Qur’an. Tidak jarang pula, kitab tafsir yang satu menjadi rujukan kitab Tafsir yang lain.

Mengingat tafsir pada dasarnya merupakan penjelasan terhadap makna dari kata-kata yang terpisah/terisolasi, dalam arti persamaan kata atau sinonim diberikan, bentuk kata-kata yang tidak familiar dijelaskan, dan beberapa ide dan pemikiran diterapkan pada kondisi dimana ayat Qur’an diturunkan (asbab al-nuzul), kegiatan pentafsiran tersebut tentunya kurang dalam mengadopsi hal-hal yang bersifat inovatif yang memungkinkan seseorang memahami suatu ayat Qur’an jauh di atas sekedar memahami arti secara kata demi kata atau mencapai ide dasar yang ditawarkan Qur’an yang dijabarkan dalam ayat-ayat yang tersusun dalam 114 surat.

Sebagian besar ahli tafsir mendasarkan tafsirannya pada kitab-kitab hadist baik yang mengungkap masalah pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh para sahabat, maupun tradisi-tradisi yang berlaku pada jaman Nabi, Imam, Shabat dan Tabi’in. Selain itu, tafsir juga didasarkan pada kamampuan seorang ahli tafsir dalam memahami sebuah ayat, sehingga dalam hal ini pemahaman terhadap maksud dari ayat Qur’an juga dipengaruhi oleh pemikiran seseorang yang tentunya memiliki keterbatasan-keterbatasan. Dengan adanya keterbatasan tersebut, kebenaran tafsir terhadap ayat tertentu juga mungkin memiliki keterbatasan. Berdasarkan hal tersebut, penulis mencoba untuk mengkaji atau meninjau tafsir terhadap beberapa ayat Qur’an khususnya yang terkait dengan masalah sains (ilmu pengetahuan modern), dimana para ahli tafsir kontemporer sangat mungkin telah menafsirkan kurang tepat ayat-ayat tertentu atau kata-kata tertentu dalam ayat Qur’an, karena adanya keterbatasan-keterbatasan yang ada. Sekali lagi ditekankan bahwa yang dibahas dalam kajian ini hanyalah ayat-ayat yang menyangkut masalah sains.

Metode Kajian

Metode yang digunakan dalam kajian ini adalah dengan membandingkan beberapa versi terjemahan Qur’an yang ada. Di antara sekian banyak terjemahan Qur’an, penulis hanya mengambil sekiatar delapan versi terjemahan sebagai perbandingan, termasuk dalam perbandingan ini  adalah Terjemah Qur’an versi Departemen Agama RI yang umumnya dipakai sebagai acuan masyarakat Indonesia, terjemahan versi Prof. Mahmud Yunus dan terjemahan versi Abdullah Yusuf Ali (dalam bahasa Inggris yang banyak digunakan). Selanjutnya, beberapa kitab tafsir yang membahas tentang ayat yang dikaji juga disajikan sebagai bahan perbandingan. Setelah itu, perbandingan terjemahan dan tafsiran dari ayat-ayat yang dikaji tersebut diverifikasi dan ditinjau berdasarkan perspektif sains modern atau ilmu pengetahuan yang berkembang saat ini untuk menentukan tafsir mana yang lebih mendekati kebenaran. Mengingat banyaknya ayat Qur’an yang berkaitan dengan sains modern, pembahasan hanya akan dibatasi pada beberapa ayat yang menurut penulis menarik untuk dikaji mengingat beragam tafsiran terhadap ayat-ayat tersebut yang tentunya tidak mengacu pada fakta-fakta terbaru yang telah ditemukan dalam dunia ilmu pengetahuan sekarang ini.

Kajian Tafsir beberapa Ayat yang Berhubungan dengan Sains

Untuk mendukung pernyataan di atas, berikut ini hanya akan dibahas 5 ayat yang menarik untuk dijadikan sebagai kajian.

(1) Surat Al Kahfi Ayat 96 (QS 18:96)

Terjemahan dalam 8 versi adalah sebagai berikut:

Departemen Agama RI
Berilah aku potongan-potongan besi. Hingga apabila besi itu telah sama rata dengan kedua (puncak) gunung itu, berkatalah Dzulqarnain: “Tiuplah (api itu)”. Hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, diapun berkata “Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar kutuangkan ke atas besi panas itu”.
Prof. Mahmud Yunus
Berilah aku beberapa potong besi, sehingga apabila sama tinggi besi itu dengan kedua belah gunung itu maka Zul karnain berkata: Tiuplah api! Sehingga apabila besi itu telah menjadi api, ia berkata: Berilah aku tembaga, supaya kutuangkan ke dalam api itu (sehingga besi berpadu dengan tembaga menjadi satu)
Rashad Khalifa
“Bring to me masses of iron.” Once he filled the gap between the two palisades, he said, “Blow.” Once it was red hot, he said, “Help me pour tar on top of it.”
Yusuf Ali
“Bring me blocks of iron.” At length, when he had filled up the space between the two steep mountain-sides, He said, “Blow (with your bellows)” Then, when he had made it (red) as fire, he said: “Bring me, that I may pour over it, molten lead.”
Pickthal
Give me pieces of iron – till, when he had levelled up (the gap) between the cliffs, he said: Blow! – till, when he had made it a fire, he said: Bring me molten copper to pour thereon.
Shakir
Bring me blocks of iron; until when he had filled up the space between the two mountain sides, he said: Blow, until when he had made it (as) fire, he said: Bring me molten brass which I may pour over it.
Sher Ali
`Bring me blocks of iron.’ They did so till, when he had filled up the space between the two mountains sides, he said, `Now blow with your bellows.’ They blew till, when he had made it red as fire, he said, `Bring me molten copper that I may pour it thereon.’
“Progressive Muslims”
“Bring me iron ore.” Until he levelled between the two walls, he said: “Blow,” until he made it a furnace, he said: “Bring me tar so I can pour over it.”

Metalurgi adalah ilmu yang mempelajari bagaimana membuat suatu logam dari campuran logam dengan unsur lain. Qur’an dalam bahasa yang sederhana menceritakan bagaimana baja dibuat, dengan memberikan cerita tentang perjalanan Zul Qarnain ke suatu tempat di antara dua bukit (Surat Al Kahfi S 18:92-97). Di antara kedua bukit tersebut Zul Qarnain bertemu dengan orang-orang yang hampir-hampir dia tidak memahaminya. Orang-orang tersebut mengadu padanya tentang Ya’juj dan Ma’juj dan bagaimana mereka membuat kerusakan dan korup. Orang-orang tersebut meminta Zul Qarnain sekiranya dia dapat membuat pembatas antara mereka dan Ya’juj dan Ma’juj. Maka diapun membuatkan pembatas tersebut dengan meminta bantuan orang-orang tersebut, dan apa yang dia kerjakan seperti yang dijelaskan pada ayat tersebut (QS 18:96).

Akan tetapi, kalau kita bandingkan beberapa terjemahan yang ada, secara umum dapat kita kelompokkan menjadi 4 kelompok khususnya dalam menerjemahkan kata “Qithraan” yang memiliki perbedaan terjemahan yang sangat signifikan. Keempat jenis terjemahan tersebut adalah (a) molten copper (tembaga yang meleleh/mendidih), (b) molten lead (timah yang meleleh), (c) molten brass (kuningan yang meleleh), dan (d) tar (ter/tir). Dalam Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Jalalen, Tafsir Thabari and Tafsir Qurtubi, kata “qithr” ditafsirkan sebagai “tembaga”. Kata “yang meleleh (molten)” merupakan tafsiran tambahan baik yang ada pada beberapa versi terjemahan di atas dan ketiga tafsir tersebut. Jika kita lihat Kamus Inggris-Indonesia-Arab susunan Attabik Ali, diperoleh arti dari qithr adalah tar (Inggris) dan ter/tir (Indonesia).

Untuk menetapkan tafsiran atau terjemahan mana yang paling tepat, hal ini dapat ditinjau dari perspektif sains (ilmu pengetahuan). Berdasarkan ilmu metalurgi, baja dibuat dari dua unsur yaitu besi dan karbon. Selanjutnya jika kita amati, ter/tir (yang berwarna hitam yang merupakan campuran aspal dan minyak yang diperoleh dari minyak mentah) jelas banyak mengandung unsur karbon. Jadi dalam cerita Zulkarnain di atas jelas apa yang seharusnya dituangkan kedalam besi yang telah memerah panas seperti api adalah tir/ter, karena dengan menuangkan ter/tir tersebut terjadilah percampuran antara besi dan karbon sehingga terbentuklah baja, yang diceritakan sulit dilobangi (QS 18:97). Selain itu kalau kata “qithr” diterjemahkan atau ditafsirkan sebagai ‘tembaga’, ‘timah’, atau ‘kuningan’, maka diperlukan sebuah penafsiran lagi (tafsiran tambahan) yaitu ‘yang meleleh’. Kalau diterjemahkan atau ditafsirkan sebagai ‘ter/tir’ tidak perlu ada penafisran tambahan karena tir/ter memang bentuknya sudah cair sehingga tinggal disiramkan saja ke atas besi yang sudah panas membara seperti api. Dengan demikian, QS 18:96 lebih tepat diterjemahkan sebagai berikut: “Berilah aku potongan-potongan besi. Sekali gap antara dua bukit (puncak) itu terisi, dia (Zul Qarnain) berkata:  Tiuplah. Sekali besi tersebut sudah menjadi merah seperti api, diapun berkata: Berilah aku ter (tir) untuk kutuangkan ke atas besi yang panas itu”.

Jika kata “qithr” seharusnya diterjemahkan sebagai “tar/ter/tir” yang merupakan minyak mentah bercampur aspal, maka terjemahan pada ayat lain yaitu “wa asalnaa lahuu ‘ainal qithr وَأَسَلْنَا لَهُ عَيْنَ الْقِطْرِ (QS.34:12) ” adalah “dan kami alirkan padanya (Nabi Sulaiman) sumber minyak / ter (spring of oil)”. Pada ayat ini juga secara jelas Allah menggunakan kata “alirkan” yang memang cocok untuk benda cair. Jadi boleh jadi, sumber minyak pertama ada sejak jama Nabi Sulaiman.

(2) Surat Al Hadid Ayat 25 (QS 57:25)

Beberapa versi terjemahan ayat tersebut adalah:

Departemen Agama RI
Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata, dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya dan rasul-rasulNya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa.
Prof Mahmud Yunus
Sesungguhnya telah Kami utus beberapa rasul Kami dengan (membawa) keterangan, dan Kami turunkan beserta mereka kitab dan neraca (keadilan). Dan Kami turunkan (adakan) besi, untuk (mendapat) kekuatan yang sangat dan beberapa manfaat bagi manusia, dan supaya Allah mengetahui, siapa yang menolongNya (agamaNya) dan rasul-rasulNya, (sedang Dia) gaib (dari mereka). Sungguh Allah Mahakuat lagi Mahaperkasa.
Rashad Khalifa
We sent our messengers supported by clear proofs, and we sent down to them the scripture and the law, that the people may uphold justice. And we sent down the iron, wherein there is strength, and many benefits for the people. All this in order for GOD to distinguish those who would support Him and His messengers, on faith. GOD is Powerful, Almighty.
Yusuf Ali
We sent aforetime our apostles with Clear Signs and sent down with them the Book and the Balance (of Right and Wrong), that men may stand forth in justice; and We sent down Iron, in which is (material for) mighty war, as well as many benefits for mankind, that God may test who it is that will help, Unseen, Him and His apostles: For God is Full of Strength, Exalted in Might (and able to enforce His Will).
Pickthal
We verily sent Our messengers with clear proofs, and revealed with them the Scripture and the Balance, that mankind may observe right measure; and He revealed iron, wherein is mighty power and (many) uses for mankind, and that Allah may know him who helpeth Him and His messengers, though unseen. Lo! Allah is Strong, Almighty.
Shakir
Certainly We sent Our apostles with clear arguments, and sent down with them the Book and the balance that men may conduct themselves with equity; and We have made the iron, wherein is great violence and advantages to men, and that Allah may know who helps Him and His apostles in the secret; surely Allah is Strong, Mighty.
Sher Ali
Verily, WE sent Our Messengers with manifest Signs and sent down with them the Book and the Balance that people may act with justice; and WE sent down iron, wherein is material for violent warfare and diverse uses for mankind, and that Allah may know those who help HIM and HIS Messengers without having seen Him. Surely, Allah is Powerful, Mighty.
“Progressive Muslims”
We have sent Our messengers with proofs, and We sent down with them the Scripture and the balance, that the people may uphold justice. And We sent down the iron, wherein there is great strength, and many benefits for the people. All this in order for God to distinguish those who would support Him and His messengers, on faith. God is Powerful, Noble.

Tinjauan tafsir pada ayat ini ditekankan pada pembahasan kalimat “wa anzalna al- hadiida”. Perbandingan ketujuh macam terjemahkan menunjukkan dua perbedaan kelompok terjemahan pada kalimat tersebut yaitu “menciptakan/menjadikan” dan “menurunkan”.  Dalam penjelasannya, Tafsir Ibnu Katsir menafsirkannya sebagai “menjadikan/menciptakan” sementara Tafsir Jalalen menafsirkannya sebagai “akhrajnaahu min al-ma’aadin” atau “mengeluarkannya (besi) dari pertambangan”. Sementara itu, Prof Mahmud Yunus dalam tafsirannya menjelaskan bahwa “bukanlah arti ayat ini bahwa Allah menurunkan besi dari langit, melainkan mengadakannya dalam bumi dan menganugerahkan akal pikiran kepada manusia, untuk mengeluarkannya sehingga dipergunakannya untuk kekuatan dalam medan peperangan”. Jadi menurut Prof Mahmud Yunus, seolah-olah Allah telah salah menggunakan kata “anzalnaa” pada besi. Meskipun mungkin tidak ada pengaruh yang signifikan dari perbedaan terjemahan terhadap makna atau isi ayat secara keseluruhan, tetapi tentunya ada hal yang sangat menarik untuk diamati mengingat judul suratnya adalah Al-Hadid yang tentunya ada sesuatu yang spesial tentang Al-Hadid (besi).

Yang perlu diteliti, mengapa Allah sengaja menggunakan kata “wa-anzalnaa (dan Kami turunkan)” bukan “wa-ja’alnaa (dan Kami jadikan/ciptakan)” atau wa-akhrajnaa (dan Kami keluarkan)? Penggunaan kata “anzalnaa” untuk besi sepadan dengan kata “anzalnaa” yang digunakan untuk air yang diturunkan dari langit dan juga kata “anzalnaa” untuk Qur’an yang diturunkan kepada umat manusia melalui Muhammad. Untuk menjawab hal ini, tentunya tidak mudah jika kita memiliki keterbatasan ilmu pengetahuan sehingga kita sering tidak mampu memahaminya karena jelas ilmu Allah itu sangatlah luas.

Barangkali perspektif ilmu pengetahuan modernlah yang akhirnya bisa membuka ‘misteri’ atau mengungkap kebenaran akan Firman Allah tersebut. Seorang ilmuan di Badan Pusat Anatariksa Amerika Serikat (NASA) pernah ditanya tentang unsur besi dan bagaimana besi itu terbentuk. Dia menjelaskan secara panjang lebar bagaimana semua unsur atau elemen yang ada di bumi ini terbentuk. Dia menyatakan bahwa para ilmuan hanya baru-baru ini menemukan bukti-bukti yang relevan tentang proses pembentukan tersebut. Dia mengatakan bahwa sistim energi matahari awalnya tidak cukup untuk memproduksi satu atom unsur besi. Dalam perhitungan, untuk membentuk satu atom besi (Fe) diperlukan sekitar empat kali sebanyak sistim energi matahari seluruhnya. Dengan kata lain, seluruh energi bumi atau bulan atau planet Mars atau planet yang lain tidak cukup untuk membentuk satu atom besi baru, bahkan seluruh energi matahari tidak cukup untuk itu. Maka dari itu ilmuan NASA tersebut berkesimpulan dan percaya bahwa besi berasal dari luar angkasa yang diturunkan ke bumi dan bukan dibentuk di bumi seperti unsur yang lain. Jadi tepatlah Allah katakan “wa-anzalna al-hadiida ” yang artinya “dan kami turunkan besi”. Jadi sebenarnya Qur’an telah menggunakan kata-kata yang tepat dan mudah dipahami, tetapi karena keterbatasan akal pikiran, ahli tafsir sampai berpikir bahwa tidak tepat kalau besi itu diturunkan. Allaahu Akbar.

(3) Surat Ar Rahman ayat 19-20

Beberapa versi terjemahan dari kedua ayat tersebut adalah sebagai berikut:

Departemen Agama RI
Dia membiarkan dua lautan mengalir yang kemudian keduanya bertemu. Di antara keduanya ada pembatas yang tidak bisa dilampaui masing-masing
Prof. Mahmud Yunus
Dia kirimkan (adakan) dua macam laut (asin dan tawar) yang bertemu keduanya. Diantara keduanya ada dinding (sehingga) tiada bercampur keduanya.
Rashad Khalifa
He separates the two seas where they meet. A barrier is placed between them, to prevent them from transgressing.
Yusuf Ali
He has let free the two bodies of flowing water, meeting together: Between them is a Barrier which they do not transgress
Pickthal
He hath loosed the two seas. They meet. There is a barrier between them. They encroach not (one upon the other).
Shakir
He has made the two seas to flow freely (so that) they meet together: Between them is a barrier which they cannot pass.
Sher Ali
HE has made the two bodies of water flow; they will one day meet. Between them there is at present a barrier; they cannot encroach one upon the other.
“Progressive Muslims”
He separates the two seas where they meet. A barrier is placed between them, which they do not cross.

Secara harfiah, tidak ada ada perbedaan yang signifikan di antara beberapa versi terjemahan tersebut. Tetapi, dalam menafsirkan ayat tersebut terdapat beberapa perbedaan. Inti pembahasan kedua ayat tersebut terletak pada dua kata kunci yaitu “bahrain” (dua lautan atau dua badan air) dan “barzahun” (pembatas/membran). Jika kita tengok beberapa tafsir Qur’an seperti Tafsir Jalalen, Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Qurtubi, dan Tafsir Thabari, kata “bahrain” ditafsirkan sebagai “bahru al-milhu wa al-‘adzbu” atau lautan yang asin airnya dan lautan yang tawar airnya. Selanjutnya, pada Tafsir Qurtubi kata tersebut juga ditafsirkan sebagai “bahru al-sama’ wa bahru al-ardh” atau lautan langit dan lautan bumi. Di antara ahli tafsir juga ada yang menafsirkan bahwa ada dua laut yang kedua-duanya tercerai karena dibatasi oleh tanah genting, tetapi tanah genting itu tidak dikehendaki, maka pada akhirnya tanah genting itu dibuang (digali untuk keperluan lalu lintas seperti terusan sues dan panama), maka bertemulah dua lautan itu (lihat Quran dan Terjemahannya Dep Agama RI). Dari sekian tafsir yang ada, tidak ada yang menjelaskan bahwa dalam konteks kedua ayat tersebut kedua lautan tersebut adalah lautan yang asin airnya.

Bagaimana tinjauan ayat Qur’an tersebut berdasarkan perspektif ilmu pengetahuan (sains modern)? Beberapa tahun yang lampau, seorang ahli oceanografi secara tidak sengaja menemukan fenomena alam yang sungguh menakjubkan ketika dia sedang menyelam di tengah-tengah lautan. Fenomena yang dia alami adalah dia berada dalam air yang tawar dan segar di tengah lautan. Pengalaman tersebut dia simpan sekian lama dan menjadi teka-teki yang lama tidak terjawab, sampai akhirnya dia bertemu dengan seorang Prof. Maurice Buccaile (yang sudah masuk Islam) dan menceritakan pengalamannya. Sang professor teringat akan surat Ar Rahman ayat 19-20 dan dibacakannya (QS 27:61 juga menceritakan hal yang sama). Oceanologis tersebut begitu terkesima melebihi kekaguman yang ia alami sewaktu menyelam menemukan air tawar di tengah lautan, dan akhirnya dia masuk Islam. Kebenaran fenomena sains yang disebutkan dalam Al Qur’an tersebut juga dikonfirmasi oleh Dr. William Hay, seorang ahli kelautan dan Professor Ilmu Geologi pada Universitas Colorado, Amerika Serikat.

Ilmu sains modern telah menemukan beberapa tempat dimana dua lautan bertemu ada pembatas (membran) antara kedua lautan tersebut. Pembatas ini membagi dua lautan sedemikian sehingga setiap lautan memiliki temperatur, salinitas dan kepadatan masing-masing.  Pembatas tersebut adalah air tawar dan segar yang membatasi dua lautan yang kedua-duanya asin airnya. Ketika air dari salah satu lautan mau menuju ke lautan yang lain melalui pembatas tersebut, sifat dari air laut (asin) tersebut hilang. Berdasarkan temuan para ahli oceanografi, fenomena tersebut dapat dijumpai di beberapa tempat misalnya di Gibraltar yaitu pembatas antara laut Mediterania dan Lautan Atlantik. Dasar yang digunakan oleh para ahli tafsir dalam menafsirkan kata “bahrain (dua lautan)” pada QS 55:19 sebagai lautan tawar dan lautan asin merujuk pada ayat Qur’an lain (QS 25:53) yang menyebutkan bahwa dua lautan (badan air yang mengalir) bertemu, yang satu segar lagi tawar dan yang lain asin. Padahal ayat tersebut menjelaskan fenomena alam lain yang kondisinya sangat berbeda dengan apa yang dijelaskan pada QS 55:19-20. Karena pada QS 25:53 disebutkan bahwa Allah membuat pembatas di antara keduanya, dan partisi yang yang menghalangi untuk bisa dilalui keduanya. Jadi jelas bahwa pada ayat ini disebutkan adanya partisi dan pembatas/membran. Sains modern telah menemukan bahwa di Estuaria, dimana air segar dan tawar bertemu dengan air asin, situasinya berbeda dengan yang ditemukan di tempat-tempat dimana dua lautan asin bertemu. Fenomena ini terjadi di beberapa tempat seperti Mesir dimana Sungai Nil mengalir ke Laut Mediteran. Di Australia Selatan, menurut salah seorang warga Indonesia yang punya hobby mancing juga menemui fenomena tersebut yaitu di Goolwa yang ditunjukkan adanya perbedaan jenis ikan (ikan air asin dan ikan air tawar) pada suatu tempat pemancingan, dimana pemancing dapat memilih mau mancing ikan tawar atau ikan asin. Jadi tidak ada hubungan sama sekali mengenai makna antara QS 55:19-20 dan QS 25:53. 

(4) Surat Yusuf ayat 4 (QS 12:4)

Terjemahan ayat tersebut dalam beberapa versi seperti terlihat pada tabel berikut:

Departemen Agama RI
Ingatlah ketika Yusuf berkata pada anaknya: ‘Wahai ayahku, sesungguhnya aku bermimpi melihat sebelas bintang, matahari dan bulan; kulihat semuanya sujud padaku”.
Rashad Khalifa
Recall that Joseph said to his father, “O my father, I saw eleven planets, and the sun, and the moon; I saw them prostrating before me.”
Yusuf Ali
Behold! Joseph said to his father: “O my father! I did see eleven stars and the sun and the moon: I saw them prostrate themselves to me!”
Pickthal
When Joseph said unto his father: O my father! Lo! I saw in a dream eleven planets and the sun and the moon, I saw them prostrating themselves unto me.
Shakir
When Yusuf said to his father: O my father! surely I saw eleven stars and the sun and the moon — I saw them making obeisance to me.
Sher Ali
Remember the time when Joseph said to his father, O my father, I saw in a dream eleven stars and the sun and the moon – I saw them making obeisance to me.’
“Progressive Muslims”
When Joseph said to his father: “My father, I have seen eleven planets and the sun and the moon, I saw them submitting to me.”

Dengan membandingkan tujuh terjemahan Qur’an yang ada, ada dua macam terjemahan kata ‘kaukab’ pada ayat tersebut yaitu “bintang (stars)” dan “planet”. Misalnya, Rashad Khalifa, Pickthal and “Progressive Muslims” menerjemahkan kata “kaukab” dengan “planet”, sementara Depag RI, Yusuf Ali, Shakir, dan Sher Ali menerjemahkannya sebagai “bintang”. Untuk mengetahui terjemahan atau tafsiran mana yang paling mendekati kebenaran, pendekatan sains dapat digunakan. Dalam perspektif ilmu pengetahuan ada perbedaan yang jelas antara pengertian planet dan bintang. Menurut definisi, planet adalah benda langit (angkasa) yang mengelilingi matahari dan tidak menghasilkan atau memiliki cahaya sendiri. Bintang adalah benda langit yang memiliki dan menghasilkan cahaya sendiri. Berdasarkan kedua definisi tersebut, kita dapat menyimpulkan bahwa matahari digolongkan sebagai bintang karena matahari adalah benda langit yang menghasilkan cahaya. Dengan demikian, kata “kaukab” kurang tepat jika diterjemahkan sebagai bintang, karena “kaukab” cenderung merujuk benda benda langit yang lebih spesifik yaitu planet (bukan bintang). Hal ini juga didukung oleh Maurice Buccaile (Ilmuan Perancis yang telah masuk Islam) dan Kamus Inggris-Indonesia-Arab karya At-Tabik Ali yang secara tegas menerjemahkan “kaukab” sebagai planet.

Kebenaran kata “kaukab” yang diterjemahkan sebagai planet juga didukung oleh fakta bahwa pada buku-buku teks ilmu pengetahuan alam disebutkan bahwa jumlah planet yang telah ditemukan di tata surya kita adalah 9 yaitu Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Neptunus, Saturnus, Uranus, dan Pluto. Baru-baru ini (tahun 2004) ditemukan sebuah benda langit mirip planet yang mengelilingi matahari yang letaknya lebih jauh dari Planet Pluto (planet terjauh dari bumi). Jika benda langit ini dipastikan sebagai planet, maka telah ada 10 planet yang ditemukan. Dengan demikian masih ada satu planet lagi yang belum ditemukan karena menurut Qur’an ada 11 planet, dan ini kesempatan bagi ilmuan muslim untuk menemukan planet kesebelas.

(5) Surat Ar Rahman ayat 37 (QS 55:37)

فَإِذَا انْشَقَّتِ السَّمَاءُ فَكَانَتْ وَرْدَةً كَالدِّهَانِ

Terjemahan beberapa versi:

Departemen Agama RI
Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak
Prof Mahmud Yunus
Maka apabila langit terbelah lalu ia menjadi bunga mawar seperti minyak
Khalifa
When the sky disintegrates, and turns rose colored like paint.
Yusuf Ali
When the sky is rent asunder, and it becomes red like ointment:
Pickthal
And when the heaven splitteth asunder and becometh rosy like red hide -
Shakir
And when the heaven is rent asunder, and then becomes red like red hide.
Sher Ali
And when the heaven is rent asunder and become red like red hide.
“Progressive Muslims”
When the universe is torn, and turns like a rose coloured paint.

Sebagian besar ahli tafsir menggambarkan ayat tersebut sebagai peristiwa yang sangat menakutkan yang akan terjadi pada hari kiamat. Bagaimana dengan gambar berikut yang berhasil diambil oleh Teleskop Ruang Angkasa Hubble milik NASA, yang bias dinikmati pada tahun 1999/2000.Gambar tersebut secara jelas berkaitan dengan pernyataan dalam Al Quran Surat Ar rahman ayat 37. Mereka menyebut gambar tersebut sebagai “Cat’s eye nebula”, mungkin yang lebih tepat adalah “Red rose nebula” seperti yang diceritakan dalam Al Qur’an.

Implikasi dari Kajian

Beberapa ayat di atas hanyalah sebagian dari ayat-ayat yang terkait dengan dengan sains yang bisa dibahas pada tulisan yang singkat ini. Hasil tinjauan ini tentunya memberikan implikasi yang luas khususnya dalam memahami tafsir-tafsir Qur’an yang ada. Paling tidak ada dua poin penting yang bisa dipetik. Pertama, meskipun secara isi, tafsir Qur’an mencoba untuk menjelaskan dan membantu orang awam dalam memahami kandungan Al Qur’an, penafsiran yang kurang tepat yang disebabkan keterbatasan akal manusia dapat mengakibatkan makna yang sebenarnya (genuine meaning) dari ayat Qur’an menjadi kabur, sehingga pesan yang sebenarnya tidak sampai kepada manusia. Dalam beberapa contoh ayat di atas, penafsiran yang tidak tepat telah berakibat pada hilangnya nilai sains dari ayat-ayat tersebut. Kedua, mengingat adanya bukti-bukti berdasarkan ilmu pengetahuan modern yang sangat mendukung kebenaran ayat-ayat Qur’an khususnya yang berkaitan dengan sains (tidak tertutup kemungkinan ayat-ayat lain yang tidak ada kaitannya dengan sains), maka kiranya perlu dilakukan sebuah review khususnya terhadap terjemahan-terjemahan Qur’an yang banyak digunakan sebagai acuan orang awam dalam mempelajari Qur’an, guna meluruskan pemahaman. Penggunaan kata-kata dalam Al Quran seprti “kami turunkan besi”, “kami alirkan padanya sumber minyak/tar” dan lain-lain sebenarnya telah sesuai dengan konsep bahasa yang telah dijelaskan dalam Al Qur’an pada salah satu ayat “Fa innamaa yassarnaahu bilisaanika (QS 44:58)” yang artinya “sesungguhnya Kami mudahkan Al Quran itu dengan bahasamu”. Sebagai penutup, semua kebenaran datangnya dari Allah, sementara kesalahan-kesalahan dalam tinjauan ini sepenuhnya tanggung jawab penulis yang mungkin tidak bisa menjangkau ilmu Allah yang begitu luas. Wallaahu a’lam bish-shawab.

3 thoughts on “Tafsir Beberapa Ayat Al-Qur’an yang Terkait Masalah Sains Modern

    shintia said:
    September 26, 2009 at 4:12 am

    makasii.. ngebantu aku banget yang lagin ngerjain tugas..x)

      Afif responded:
      September 27, 2009 at 12:15 pm

      alhmdulillah.. trnyata bs membantu :)

    andi said:
    January 11, 2010 at 1:26 pm

    allahuakbar!!.. semakin jelas bahwa orang yang pintar akan masuk islam, sementara orang yang bodoh akan murtad

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s